8 November 2012,
 1

Sumber gambar: Bayer Technology Service

Terdapat 9 teknik lot sizing yang menggunakan pendekatan level by level yang dapat diterapkan pada MRP. Empat teknik pertama sudah saya jelaskan pada tulisan sebelumnya, yaitu jumlah pesanan tetap (fixed order quantity, FOQ), jumlah pesanan yang ekonomis (economic order quantity, EOQ), ukuran sesuai pesanan (lot for lot, LFL), serta kebutuhan dengan periode tetap (fixed period requirement, FPR). Berikut akan dijelaskan lima teknik lainnya.

5. Jumlah pesanan atas dasar periode (period order quantity – POQ)

Teknik ini sama dengan FPR. Bedanya, pada teknik POQ, interval pemesanan ditentukan dengan suatu perhitungan yang didasarkan pada logika EOQ klasik yang telah dimodifikasi sehingga dapat digunakan pada permintaan yang berperiode waktu diskrit.

Kesulitan teknik ini terletak pada kemungkinan bahwa diskontinuitas permintaan kebutuhan bersih (Rt) terdistribusi sedemikian rupa sehingga interval pemesanan yang telah ditentukan sebelumnya menjadi tidak berlaku lagi. Kasus ini dapat terjadi jika pada periode-periode yang bertepatan dengan saat pemesanan besarnya kebutuhan bersih (Rt) adalah nol.

6. Ongkos Satuan Terkecil (Least Unit Cost – LUC)

Teknik ini dan ketiga teknik berikutnya mempunyai kesamaan tertentu, yaitu ukuran kuantitas pemesanan dan interval pemesanannya dapat bervariasi. Pada teknik LUC, ukuran kuantitas pemesanan (lot size) ditentukan dengan cara coba-coba, yaitu dengan jalan mempertanyakan apakah ukuran lot di suatu periode sebaiknya sama dengan kebutuhan bersihnya atau bagaimana kalau ditambah dengan periode-periode berikutnya. Keputusan ditentukan berdasarkan ongkos per unit (ongkos pengadaan per unit + ongkos simpan per unit) terkecil dari setiap bakal ukuran lot yang akan dipilih.

7. Ongkos Total Terkecil (Least Total Cost – LTC)

Teknik ini didasarkan pada pemikiran bahwa jumlah ongkos pengadaan dan ongkos simpan (ongkos total) setiap ukuran pemesanan (lot size) yang ada pada suatu horizon perencanaan dapat diminimalkan jika besar ongkos-ongkos tersebut sama atau hampir sama. Sarana untuk mencapai tujuan tersebut adalah suatu faktor yang disebut Economic Part Period (EPP). Pemilihan ukuran lot ditentukan dengan jalan membandingkan ongkos part period yang ditimbulkan oleh setiap ukuran lot yang akan dilaksanakan. Part period adalah suatu unit yang disimpan dalam persediaan selama satu periode. EPP dapat didefinisikan sebagai kuantitas suatu item persediaan yang bila disimpan dalam persediaan selama satu periode akan menghasilkan ongkos pengadaan yang sama dengan ongkos simpan. EPP dihitung secara sederhana dengan membagi ongkos pengadaan dengan ongkos simpan per unit per periode.

8. Penyeimbangan Periode (Part Period Balancing – PPB)

Teknik PBB ini menggunakan dasar logika yang sama dengan teknik LTC. Perhitungan kuantitas pemesanannya juga sama. Perbedaannya terletak pada pengalokasian pemesanan yang dilakukan dengan melihat kebutuhan bersih periode yang ada di depan dan di belakang (look a head/look back) dari periode yang bersangkutan. Hal ini dimaksudkan untuk mencegah penyimpanan item persediaan dalam jumlah yang terlalu besar (cakupan periode yang terlalu panjang) dan menghindari kuantitas pemesanan yang terlalu sedikit.

Untuk mengatasi kecenderungan proses look a head memperbesar ukuran lot, dilakukan pengujian tambahan, yaitu jika kebutuhan bersih yang akan ditambahkan ke suatu lot menimbulkan ongkos yang lebih besar atau sama dengan EPP proses penyesuaian, look a head dihentikan.

Proses penyesuaian look back dilakukan hanya jika tidak mungkin melakukan pencakupan periode tambahan sepanjang horizon perencanaan atau proses penyesuaian look a head dikatakan gagal. Pada dasarnya, proses penyesuaian look back ini berusaha untuk mengurangi besar ukuran lot. Untuk memperlihatkan proses penyesuaian ini, dilakukan sedikit perubahan pada data kebutuhan bersih yang telah dipakai sebelumnya.

9. Algoritma Wagner Whitin (AWW)

Teknik ini menggunakan prosedur optimasi yang didasari model program dinamis. Tujuannya adalah untuk mendapatkan strategi pemesanan yang optimum untuk seluruh jadwal kebutuhan bersih dengan jalan meminimalkan total ongkos pengadaan dan ongkos simpan. Pada dasarnya, teknik ini menguji semua cara pemesanan yang mungkin dalam memenuhi kebutuhan bersih setiap periode yang ada pada horizon perencanaan sehingga senantiasa memberikan jawaban optimal. Walaupun begitu, teknik ini memiliki beberapa kelemahan, yaitu:

  • Prosedur yang digunakan terlalu rumit sehingga sulit dimengerti oleh para praktisi
  • Teknik ini membutuhkan banyak waktu dan usaha dalam melaksanakan perhitungan
  • Teknik ini mengasumsikan bahwa kebutuhan di luar horizon perencanaan sama dengan nol

Karena beberapa kelemahan tersebut, teknik ini jarang digunakan untuk memenuhi ukuran lot pada Perencanaan Kebutuhan Material (Material Requirement Planning).

One response on “Metode-Metode Lot Sizing (2)

  1. Fathy mengatakan:

    dear admin.

    tampilan metode lot sizing 1 rusak nih, http://www.apb-group.com/metode-metode-lot-sizing-1/
    mohon untuk diperbaiki ya, agar bisa dimanfaatkan pembaca. terima kasih.

Tinggalkan Balasan